Rabu, 28 November 2012

KERUSAKAN HUTAN



Azas-azas Pengetahuan Lingkungan

·         1.  Ekologi adalah ilmu yang mempelajariEkologi dan Ilmu Lingkungan interaksi antara organisme dengan lingkungannya dan yang lainnya. Berasal dari kata Yunani oikos("habitat") dan logos ("ilmu"). Ekologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari baik interaksi antar makhluk hidup maupun interaksi antara makhluk hidup dan lingkungannya. Istilah ekologi pertama kali dikemukakan oleh Ernst Haeckel (1834 - 1914).[1] Dalam ekologi, makhluk hidup dipelajari sebagai kesatuan atau sistem  Pembahasan ekologi tidak lepas dari pembahasandengan lingkungannya. ekosistem dengan berbagai komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik dan biotik. Faktor abiotik antara lain suhu, air, kelembaban, cahaya, dan topografi, sedangkan faktor biotik adalah makhluk hidup yang terdiri dari manusia, hewan, tumbuhan, dan mikroba. Ekologi juga berhubungan erat dengan tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, yaitu populasi, komunitas, dan ekosistem yang saling memengaruhi dan merupakan suatu sistem yang menunjukkan kesatuan.
·         2.  Ekologi merupakan cabang ilmu yang masih relatif baru, yang baru muncul pada tahun 70-an.[2] Akan tetapi, ekologi mempunyai pengaruh yang besar terhadap cabang biologinya. Ekologi mempelajari bagaimana makhluk hidup dapat mempertahankan kehidupannya dengan mengadakan hubungan antar makhluk hidup dan dengan benda tak hidup di dalam tempat hidupnya atau lingkungannya.[2] Ekologi, biologi dan ilmu kehidupan lainnya saling melengkapi dengan zoologi dan botani yang menggambarkan hal bahwa ekologi mencoba memperkirakan, dan ekonomi energi yang menggambarkan  Para ahli ekologikebanyakan rantai makanan manusia dan tingkat tropik. mempelajari hal berikut[2]:1. Perpindahan energi dan materi dari makhluk hidup yang satu ke makhluk hidup yang lain ke dalam lingkungannya dan faktor-faktor yang menyebabkannya.2. Perubahan populasi atau spesies pada waktu yang berbeda dalam faktor-faktor yang menyebabkannya.3. Terjadi hubungan antarspesies (interaksi antarspesies) makhluk hidup dan hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya.Kini para ekolog(orang yang mempelajari ekologi)berfokus kepada Ekowilayah bumi dan riset perubahan iklim.
·         3. Asas-asas Ilmu LingkunganIlmu lingkungan yang sudah berkembang banyak mengeluarkan hasil, model dam teori yang semakin meningkat jumlahnya harus di dasari oleh asas yang kokoh dan kuat, berikut adalah diantara  Asas 1. Semua energi yang memasuki sebuah organisme,Øasas-asasnya : populasi, atau ekosistem dapat dianggap sebagai energi yang tersimpan atau terlepaskan. Energi dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk lain,tetapi tidak dapat hilang, dihancurkan, atau diciptakan.
·         4. Ø ASAS 2 Tidak ada sistem perubahan energi yang betul-betul efisien.Ø ASAS 3 Materi,energi,ruang,waktu,dan keanekaragaman,semuanya termasuk  ASAS 4 Untuk semua kategori sumber alam, kalauØsumber alam. pengadaannya sudah mencapai optimum,pengaruh unit kenaikannya sering menurun dengan penambahan sumber alam itu sampai suatu tingkat maksimum. Melampaui batas maksimum ini tidak akan ada pengaruh menguntungkan  ASAS 5 Ada dua jenis sumber alam,yaitu sumber alam yangØlagi. pengadaannya dapat merangsang penggunaan seterusnya, dan yang tidak mempunyai daya rangsang penggunaan lebih lanjut.
·         5.  ASAS 6 Individu dan spesies yang mempunyai lebih banyak keturunanØ  ASASØdaripada saingannya,cenderung berhasil mengalahkan saingannya itu. 7 Kemantapan keanekaragaman suatu komunitas lebih tinggi di alam  ASAS 8 Sebuah habitat dapat jenuh atauØlingkungan yang “mudah diramal”. tidak oleh keanekaragaman takson,bergantung kepada bagaimana nicia  ASAS 9Ødalam lingkungan hidup itu dapat memisahkan takson tersebut. Keanekaragaman komunitas apa saja sebanding dengan biomasa dibagi  ASAS 10 Pada lingkungan yang stabil perbandinganØproduktivitasnya. antara biomasa dengan produktivitas (B/P) dalam perjalanan waktu naik mencapai sebuah asimtot.
·         6.  ASAS 11 Sistem yang sudah mantap(dewasa) mengeksploitasi sistem yangØ  ASAS 12 Kesempurnaan adaptasi suatu sifatØbelum mantap(belum dewasa). atau tabiat bergantung kepada kepentingan relatifnya di dalam keadaan  ASAS 13 Lingkungan yg secara fisik mantapØsuatu lingkungan. memungkinkan terjadinya penimbunan keanekaragaman biologi dalam ekosistem yg mantap,yg kemudian dapat menggalakkan kemantapan populasi  ASAS 14 Derajat pola keteraturan naik-turunnyaØlebih jauh lagi. populasi bergantung kepada jumlah keturunan dalam sejarah populasi sebelumnya yang nanti akan mempengaruhi populasi itu.
·         Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Ekologihttp://omatix.blogspot.com/2010/03/asas-asas-ilmu- lingkungan.htmlSantoso, B, 1999, “ilmu lingkungan industri”, 
·          
·          

Contoh masalah lingkungan yaitu KERUSAKAN HUTAN :




asal usul kerusakan hutan :

1. Illegal logging (Penebangan liar)
Terjadinya penebangan liar dalam suatu kawasan hutan semakin memicu terjadinya kereusakan hutan dan menurunnya/berubah fungsi hutan, walaupun penebangan liar telah dilarang selama bertahun-tahun oleh pemerintah setempat dan pihak militer, namun sekarang ini terdapat bahaya besar yang mengancam dengan merajalelanya pandangan “bebas bagi siapa saja” termasuk penduduk untuk menebang kayu sebanyak-banyaknya.

2. Kebakaran hutan
Kebakaran hutan yang terjadi di Indonesia ini, karena keteledoran dari masyarakat itu sendiri yang tidak memperhatikan/tidak memperdulikan seperti membuang puntung rokok ke hutan dan lain-lain.

3. Perambahan hutan
Petani yang menanam tanaman tahunan perkebunan dapat mengakibatkan ancaman utama berupa kerusakan hutan yang diciptakan oleh petani kaya, imigran dan pengusaha dari kota yang mengubah hutan menjadi lahan penanaman tanaman keras yang menguntungkan. Hal ini menyebabkan semakin meluasnya perambahan sehingga melewati tata batas hutan yang telah ditetapkan untuk tidak dijadikan sebagai lahan pertanian atau perkebunan.

4. Program pembangunan
Program pembangunan yang mendayagunakan lahan hutan seperti sawah, transmigrasi (pemukiman), perkebunan, dan lain-lain sehingga hutan menjadi berubah fungsi dan akan berakibat buruk bagi lingkungan.
5. Serangan hama dan penyakit
Timbulnya ledakan hama secara besar-besaran akibat dari penggunaan pestisida yang berlebihan sehingga membuat hama dan penyakit ada yang menjadi kebal terhadap pestisida dan menyerang semua tumbuhan atau pepohonan yang ada dalam suatu kawasan hutan.

Nah, semua itu adalah asal usul bagaimana hutan bisa rusak, akibatnya adalah timbul bencana bencana seperti longsor, erosi, dan banjir .
bagaimana solusinya ?????

menurut saya :

Upaya mengatasi kerusakan hutan :
1.Reboisasi /penanaman kembali di lahan-lahan yang gundul.
2.Penebangan hutan secara selektif (tebang pilih)
3.Sosialisasi UU penebangan hutan agar di mengerti oleh masyarakatpengguna hutan.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar